Petualangan Bermula….

lanjutan dari sini

O iya Mbak, sudah ngobrol ngalor ngidul, kenalin dulu, saya Agus.

Oow, panggil saja Dida, Mas….

Ehm, dari nama panggilan, boleh nebak, nama Mbak, Farida kan…?

Ah, Mas tahu aja…

Hehe… Ketahuan Sunda deh, ada nama yang berulang. Misalnya, Ida Farida, Endi Supendi, de el el…

Iya sih Mas.

Terus Mbak mau cari bis apa? Dan saya entar naik bis apa ya?

Kita barengan aja, Mas. Kan Mas belum tahu, kalau nyasar gimana.

Iya sih Mbak. Cuman saya jadi gak enak nih.

Gak papa Mas. Tolong-menolong kan baik to…

Iya Mbak. Makasih banget ya atas bantuannya.

Dida tersenyum manis. Lalu aku pun ngikut aja. Macam anak kecil yang ikut ibunya belanja.

Kami lalu nyari bus yang arah Bandung. Dapat. Aku gak ingat nama busnya, tapi jelas bus AC seat 2-2. Beli tiket dua biji terus naik. Aku bayarin, sebagai wujud terimakasih, gak ada maksud lain.

Tapi sayang seribu sayang. Eman banget rasanya. Jok yang kosong gak ada yang dua sepasang. Hadeuh… kau di sana aku di sini….

Aduh, Mas. Gimana nih…

Mbak Dida aja duduk dulu. Saya entar yang di sana tuh.

Gak papa ya Mas. Entar mana yang kosong duluan, kita bisa ngumpul lagi.

Iya deh Mbak.

Lalu Dida pun duduk di sebelah mbak-mbak yang juga sendirian. Lalu aku pun duduk 2 baris di belakangnya. Jejer sama Ibu-ibu.

Sejak mulai bus bergerak meninggalkan terminal, aku sudah memupuk harapan. Mbok ada yang turun sepasang, biar ada jok kosong buat aku dan Dida… duh Gusti…

Tapi, selama perjalanan dari Pulogadung sampai terminal Leuwipanjang yang sekitar 2 sampai 3 jam itu, harapanku tak terkabul…. sampai turun di terminal Bandung pun kami duduk di jok yang terasa panas sejak dari Pulogadung. Jan tenan kok…

ilustrai. sekedar nyomot dari www.situpatenggangciwidey.com

ilustrasi. sekedar nyomot dari http://www.situpatenggangciwidey.com

Turun dari bus, baru kami bisa bersama lagi….

Dah nyampe Mas. Gimana? Mau terus atau mampir ke tempat saya dulu?

Aduh, gimana ya Mbak… jadi merepotkan nih. Maunya sih terus saja. Tapi…

Gak papa Mas. Kalau gak mau mampir, yuk kita cari bus ya buat rute selanjutnya.

Sekali lagi, aku nurut aja. Lugu tenan yo… manut thok karo wong wedok.

Ternyata…eh ternyata… bus dari terminal Leuwipanjang ke arah Cirebon gak ada.

monggo... serius boleh, lucu juga boleh

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s